Jalan-jalan : Tea Garden Resort

Awal Juni kemarin, kita sekeluarga jalan-jalan ke Subang, tepatnya ke Tea Garden Resort (TGR). Asal muasalnya bisa tau tempat ini adalah karena follow instagram-nya Adib Hidayat (pemred Rolling Stone) dan dia sempet posting foto-fotonya waktu ke TGR. Ish, tempatnya lucu dan kayanya asri, dikelilingin sawah dan kebun teh. Waktu itu lagi dahaga banget liburan ke tempat yang sejuk dan asri. Googling dan searching, malah nyasar ke satu situs booking online yang nawarin diskon lumayan untuk cottage di TGR. Bujuk2 Wisnu dan beli deh vouchernya. ihiy!

Akhirnya wiken tanggal 1 Juni, capcuslah kita ke Subang. Niatnya berangkat pagi2, supaya bisa jajan-jajan lucu di Bandung, tapi apa daya tetep berangkat jam 12 siang! -_-‘

Subang itu salah satu kabupaten di Jawa Barat yang ‘nempel’ sama kota Bandung, karena lokasi TGR ini ada di tengah-tengah antara Bandung dan Subang, kita memutuskan lewat jalur Jakarta-Bandung-Lembang dulu. Jalanan lumayan lancar dan kita nyampe Bandung jam setengah 3 sore. Mampir dulu ke Sederhana & KFC untuk beli makan sore/makan malam, karena denger2 kalo udah nyampe TGR agak males keluar lagi sehubungan dengan lokasinya yang agak mencil.

Kita nyampe TGR pas jam 4 sore, lokasinya agak masuk dari jalan raya utama Lembang-Subang, tapi petunjuk arahnya lumayan banyak kok, jadi ngga pake acara nyasar untuk nyampe sana.

Biasanya kalo ke tempat baru kita memang punya ekspektasi tertentu, dan berdasarkan pengalaman, keep the expectation at a moderate level! walopun excited, kita berusaha ngga berharap banyak, tapi ternyata tempatnya bagus deh. Lokasinya bener2 dikelilingi sawah dan kebun teh, cottage-nya didesain minimalis dan cukup terawat. Udaranya segerrr..senang!
image

image

Tapiiii…ternyata barengan kita ada grup perusahaan yang lagi outing, jadi kita dpt cottage yang view-nya kurang asik. Yasutralahyaaa…lumayan juga kok, masih ada dikit pemandangannya ke kebun teh. Abis nyimpen tas dan bebawaan, kita mulai mengeksplor TGR.  Kita turun ke pool-nya  yang ternyata ada beberapa jenis kolam, ada swimming pool dengan air dingin (banget!) dan 3 kolam rendam dengan air hangat (tapi cuma jam 5 sore -jam 9 malem dihangatkannya).
image
image

TGR  ini lokasinya berkontur, cottage dengan best view adalah yang menghadap sawah dan kebun teh. Kalo lagi senja atau subuh suasananya magis! langit yang memerah, angin semilir, sunyi ngga ada suara..you can almost hear your thoughts..tsaahhh..
image

image

image

Malemnya kita ngga ngapa-ngapain, karena bocah udah tepar kecapean dari jam 8. Emak-bapake agak mati gaya. Baru berasa kalo lebih seru kalo rame-rame ke sininya, jadi bisa BBQ-an, rumpi-rumpi dan kegiatan orang dewasa laennya..(apakah kira2?)

Akhirnya kita cuma nonton tv dan makan mie instan. krik. Jam 10 belum ngantuk dan tambah ga bisa tidur karena outing grup tadi bikin acara nyanyik2 persis di belakang cottage kita. mati awak! mata nyalang sambil ngedengerin kopi dangdut di-rewind 10 kali. Bencikkk!

Somehow, kita akhirnya ketiduran juga dan berhasil bangun subuh untuk liat sunrise. Cakeppp, liat langit yang gelap perlahan berubah warna jadi kemerahan dan lama2 matahari keluar. it was worth every penny to get here. Magical moment kaya di film-film dan spread di majalah2 travel. Cencu saya ngga lupa bawa mug isi teh hangat dong  kakak..🙂
image

Setelah bocah dan mbak2nya bangun semua, kita memutuskan ngga langsung breakfast tapi langsung tea walk. Uhhmm..sebenernya ngga bisa disebut tea walk sih, soalnya jalannya cuma deket banget karena si bocah ribut mulu minta berenang. Habis tea walk kita minta anter mobil dari TGR ke curug/air terjun yang ada di sekitar situ.  TGR  nyediain paket tour kebun teh dan jalan-jalan ke air terjun gratis, tapi ada jam-jamnya juga.
image

image

Ternyata air terjunnya lumayan bagus lhoo..kita mikirnya kaya tempat wisata air terjun kebanyakan yg airnya keruh dan banyak abegeh foto-fotoan sambil berendem terus gitar-gitaran ga keruan. Ternyata tempatnya bersih, dan well-preserved. Kuncinya memang expect less, you’ll get more!🙂

image

Sampe di hotel kita langsung breakfast. Taste wise, the food can be improved sebenernya..ga tau karena memang wiken itu lagi rame jadi kualitas ngga begitu dijaga atau memang makanannya memang a bit below par. Tapi, the wisnus memang ga pernah ga ngabisin makan sih yak, jadi sarapan ngga lama-lama kita langsung berenang. Danish seneng banget sampe ngga mau udahan. Jam 10-an akhirnya kita balik ke cottage untuk beres-beres untuk check out.

Sebelum check out, sempet mampir ke coffee shop-nya untuk early lunch-nya Danish, daripada rempong kelaperan di jalan. Jam setengah satuan kita pun say goodbye ke TGR..overall, kita cukup puas karena suasana yang beda dan bener-bener refreshed jadinya. We’ll be back!
image

On the way home, kita mampir dulu makan siang di Ayam Goreng Brebes dan floating market lembang. Floating market ini bagus sih, tapi menurut gw a bit too structured and auranya man-made sekali, kurang natural..tapi tempatnya unik dan banyak jajanan lucu-lucu yang mungkin ga ditemui di Jakarta. Kita cuma sebentar aja karena cuacanya panas pliket pleus rame bingit, jadi agak ga nyaman. Kebanyakan yang dateng ternyata mobil berplat B, cepet aja deh orang Jakarta denger tempat-tempat macam begini.
image

image

image

Entah kenapa tergoda mampir ke Yens baby shop di setiabudi dan keluar dengan segala singlet DanishSofia, baju tidur, sampe tenda2an. Zzzzz… Di Tol Cikampek-Jakarta, kita sempat kena macet parah di Km 57 s/d km 47 karena perbaikan jalan longsor, dan safely landed at home jam 11 malem..teparrrrr..

Walopun cape, tapi wikennya seru! Can’t wait for another roadtrip..yeay!

9 thoughts on “Jalan-jalan : Tea Garden Resort

  1. Hi mbak. Mau tanya apa mbak punya no telp resortnya. Krn yg dipost di blognya salah sambung. Makasih.

  2. selain dari lembang, klo keluar tol sadang lebih dekat atau lebih jauh ya ?

  3. Halo mba mau nanya itu mba cottages nya ambil yg tipe apa ya? Kapasitas bs buat berapa orang?

    • Hai Mba, waktu itu ambil yg middle deh, kapasitas bisa untuk 6 org, tp hrs tambah extra bed. Tapi ruang tengahnya luas sekali bisa untuk gelar tikar/karpet kalo mau :))

  4. Btw nanya juga dong mba,
    Mbak kan ambil villa yang middle, itu untuk kapasitas 4 orang kan harusnya? apa ada additional cost atau gmn kalo bawa lbih dari 4 orang?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s