Jalan-jalan: Cirebon & Kuningan

So..gw tinggal di komplek perumahan yang cukup kompak warganya. well, ga semua sih, kebetulan di RT gw lumayan asik penghuninya. Age wise, kita cukup beragam, ada yg masih 2-3 tahun menikah, ada yang sudah punya cicit juga lho.

RT kita punya kegiatan rutin yaitu berwisata bareng. Dari yang deket-deket, macam bogor dan puncak, trus bandung, lampung dan yang paling anyar, kita baru aja jalan-jalan ke cirebon dan kuningan. Peserta jalan-jalannya sekitar 50 orang, plus anak-anak dan batita.

Awalnya gw and wisnu agak skeptis sama jalan-jalan kali ini. Cirebon?hmm..ada apaan sih di sana?paling liat makam sunan,trus beli batik. Kita akhirnya ikut karena ga enak sama tetangga yang sudah repot arrange ini itu. Makanya cuma ajak Danish, Sofia ditinggal karena mikirnya ngga begitu seru dan bakal cape kelamaan di bis. We had such low expectation.

Karena kita pergi pas weekend, kita rencananya hanya menginap 1 malam saja.  Sabtu pagi kita berangkat dari Depok sekitar jam 7.  Perjalanan cukup lancar, dan tujuan pertama adalah makam Sunan Gunung Jati. Kira-kira jam 11.30 sampailah kita di komplek makam Sunan Gunung Jati. Pas beli tiket, kita sudah diinfo oleh petugasnya kalo nanti bakal ada banyak orang yang minta sedekah sepanjang jalan, saran dari petugasnya ngga usah dikasih karena begitu kita kasih ke satu orang maka yang lain akan ‘merongrong’.  Dan memang bener, sepanjan jalan dari tempat beli tiket masuk, banyak banget yang minta sedekah, tapi kita kasih senyum manis dan langsung  jalan. Ternyata makamnya sendiri masih jauh ke dalam bangunan utamanya, kalo mau lihat langsung perlu ijin dari kesultanan Cirebon segala.

Baru aja 3 menit  masuk ke dalam, Danish ribut sakit perut dan tergopoh-gopohlah kita cari WC terdekat. Untungnya di area itu banyak toilet umum berbayar yang cukup bersih. fyuh.

Ngga lama rombongan pun menuju tempat kedua, Nasi Jamblang Bu Nur. Yeay, makan siang . Untung Danish dibekelin dari rumah, jadi disuapin dulu sepanjang jalan ke kota Cirebon supaya ga cranky. Nasi Jamblang Bu Nur ini lokasinya ada di gang kecil, tapi jangan salah, rame bener yg makan di sini.  Ternyata  kita harus antri untuk ambil nasi dan pilih lauk sendiri. Kalo yang pernah makan di Rumah Makan Ampera, mirip-mirip deh sistemnya. Tapi aduhai menggoda banget pilihan lauknya, ada macam-macam pepes : pepes ikan, ayam, tahu, jamur, rajungan.  Trus ada berbagai jenis sambal juga, plus lalapan dan gorengan. Paduan perut lapar dan pilihan menu yang  jarang ditemui sehari-hari membuat kita agak kalap. hihihi. Alhamdulillah kenyang dan makanannya enyakkk..

Setelah kenyang, lanjutlah perjalanan ke sentra batik trusmi. Bayangan gw sentra batiknya macam di pasar beringharjo Jogja, ternyata Sentra Batik Trusmi ini ada di sebuah jalan yang kanan-kirinya penuh dengan rumah-rumah yg berjualan batik. Gw hanya sempet menyambangi 2 toko,dan ternyata di toko yang kedua lebih lucu-lucu daripada yang pertama. sebel deh, udah rada banyak pula bebelian di toko pertama. Yasudlah, dompet rada aman. Kalo dari segi harga, ga beda sama thamrin city sih.

IMG_2422 IMG_2452 IMG_2539

 

Habis belanja, kita langsung ke Kuningan, karena bakal nginep di Hotel Tirta Sanita. Kuningan adalah kota kabupaten yang  jaraknya 30-40 menit dari Cirebon. Mirip kaya Jakarta-Puncak deh. Kuningan juga agak pegunungan dan hawanya lebih adem. Hotel Tirta Sanita itu ada di area pemandian air panas di kuningan, jadi ada beberapa hotel berbintang dan hotel kecil di sekitarnya.

Kita check in pas maghrib dan diminta kumpul lagi jam setengah 7 malem untuk dinner. Hotelnya bukan properti baru, tapi lumayan terurus dan bersih. Kita makan malam di rumah makan ampera yang  jaraknya deket banget sama hotel. Danish sebelum nyampe rumah makannya malah udah tidur. Kecapean dia seharian pecicilan di bis. Oya, Danish ternyata excited banget karena ini pertama kalinya dia pergi rada jauh naik bis. Sepanjang perjalanan sibuk bolak-balik di bis, nyanyi-nyanyi, pokonya petakilan abis deh -_-

Paginya kita ditungguin jam 6 pagi! zzzZZzzzz..acaranya jalan pagi turun ke sawah. oke deh, time to get closer to nature, shall we? not really. hihihi…untungnya ternyata ada yang sewa delman untuk bawa anak-anak. ihiy! the perks of going with curious toddler. “Mama, Danish mo naik delman juga!” Jadilah mama dan danish langsung naik ke salah satu delman, sementara bapak turun ke sawah :)Tapi nyesel juga ga ikut jalan, begitu liat foto jepretan bapak ternyata view-nya keren!  Next time yaa..

IMG_2581 IMG_2716 IMG_2737 IMG_2747 IMG_2794 IMG_2800

 

Balik ke hotel, kita lanjut sarapan dan berenang. Senangnya karena Danish udah berani berenang, jadi dia semangat terjun ke kolam nungguin bapak yg belum nyampe hotel. Berenang sampe jam 10-an trus kita harus packing karena akan check out.

IMG_2978 IMG_2919 IMG_2960

 

Tujuan berikutnya adalah Kolam Ikan Dewa Cibulan. Preview yang kita dapet mengenai tempat ini adalah : kita bisa berenang bareng ikan yang gede-gede. Really?ngebayanginnya aja ngeri. Pas kita nyampe, ternyata Kolam Cibulan ini memang kolam ikan yang ikannya ngga pernah ditangkepin sehingga ukurannya memang geda bok! jenisnya sih mirip ikan mas, tapi warga kuningan menamai ikannya ikan dewa (mungkin karena ukurannya, atau karena dianggap ‘sakti’?riwayatnya konon ikan-ikan ini adalah jelmaan prajurit Prabu Siliwangi yang membangkang ). Tapi entah kenapa malah dijadiin kolam renang umum, dan yang berenang rame! mejiknya, walo ikannya banyak, airnya ngga keruh lho. Tetap bening selalu. wow! Tentunya kita cuma duduk-duduk aja, foto-foto, cari minuman dingin. Danish sempet ngasih makan ikan, tapi takut sendiri ngeliat moncong ikannya besar, dan rebutan pas ada umpan dateng.

IMG_2996 IMG_3015

Di Cibulan ngga terlalu lama, kita cabs ke Linggar Jati.  Ayoo, siapa yang inget Linggar Jati? yang nilai sejarahnya 9 pasti inget deh. Jadi Linggar Jati itu tempat ditandatanganinya perjanjian antara Indonesia dan Belanda. Detilnya cek mas gugel ya. (blog yang sangat tidak informatif deh ini -_-) Di sini kita lebih banyak foto-foto karena tempatnya bagus, ada pohon-pohon pinus, trus museum (dulu rumah tempat pertemuannya) linggar jatinya memang di-preserve masih sama kaya dulu, jadi kesannya retro banget. Sempet foto-foto seluruh rombongan dan per keluarga. We had a good laugh.🙂

 

IMG_3308

IMG_3273

Setelah sholat, rombongan lanjut ke sentra oleh-oleh di kuningan dan ke resto gula putih, atau was it gula merah? lupa namanyaaa..payah deh ah.

Tapi ga akan lupa sama kesan dari resto ini dan definitely will come back again karena makanannya enak-enak, apalagi view-nya bagus juga.It was a late lunch, but a great one. Perut puas deh pokoknya.

IMG_3410

IMG_3406

Setelah makan, kita pun pulang ke Jakarta. Sempet kena macet di pantura karena jalannya rusak parah. Padahal udah ahead of  schedule tapi tetep nyampe rumah jam 11 malem juga.

overall, ternyata jalan-jalannya cukup menyenangkan lho. Danish kayanya terkenang banget karena sampe sekarang sering banget minta balik ke Cirebon.

“mah, hari ini libul (libur) ya?kita ke cirebon yaa”🙂

IMG_2333

Kayanya jalan-jalan domestik sekitaran jawa barat akan jadi agenda kita 1-2 bulan ke depan. Seru ternyata mengeksplor tempat-tempat baru kaya kemarin. Next time, Sofia pastinya akan ikut. Yihaaa…tes drive mobil baru? *kedip ke bapak*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s